Jumat, 08 April 2011

GAYA KOMUNIKASI

Gaya komunikasi Anda adalah jendela untuk memahami bagaimana dunia memandang Anda. sepenuhnya sebagai suatu kepribadian unik.  Hal Ini akan mempengaruhi hubungan Anda, karir dan kesejahteraan emosional. Dengan memahami gaya komunikasi Akan memungkinkan Anda untuk bekerja pada aspek yang dapat dilihat sebagai sesuatu yang negatif 

Ada empat tipe dasar yang digunakan untuk menggambarkan gaya komunikasi seseorang :
 
   1. Komunikasi Pasif
  Anda tidak pernah membela diri sendiri,  jika Anda adalah seorang komunikator pasif. Jika Anda adalah seorang komunikator pasif, Anda akan menghindari untuk mengungkapkan pikiran, perasaan dan opininya. Ketika Anda mengekspresikan perasaan dirinya, anda sering dengan cara minta maaf yang terkadang diabaikan oleh orang lain. Bahkan sebagai komunikator pasif, Anda mengizinkan orang lain untuk mengambil keuntungan dari anda dengan melanggar hak-hak Anda. Akibatnya Anda merasa cemas, terjebak dan putus asa karena Anda berada di luar kendali hidup Anda. Anda mungkin membenci orang lain karena Anda tidak mendapatkan kebutuhan Anda terpenuhi dengan sempurna. Perilaku Anda membiarkan orang lain untuk mendominasi Anda, seperti dengan berbicara lembut dengan kontak mata terbatas dan menggunakan bahasa tubuh tunduk. Anda mungkin mengalami depresi dan kebingungan. Anda dapat menjadi komunikator yang lebih kuat dengan menegaskan diri Anda sendiri.  
Lebih jauh komunikator Pasif menghindari konfrontasi beresiko oleh karena mereka menghindari untuk mengekspresikan pendapat dan perasaan mereka secara terbuka. Pasif komunikator biasanya memiliki rasa minder dan memungkinkan orang lain untuk melanggar hak-hak mereka. Mereka cenderung berbicara lembut dan menunjukkan kontak mata miskin. Pasif komunikator sering merasa marah karena kebutuhan mereka tidak terpenuhi.

       
2. Agresif
Jika Anda adalah seorang komunikator agresif, Anda tetap mempertahankan  diri sendiri dan hak-hak Anda secara langsung namun terkadang berprilaku tidak pantas. komunikasi verbal Anda ada kesan dapat melecehkan dan melanggar atas hak orang lain. Pribadi agresif juga berasal dari rasa rendah diri yang dilampiaskan dalam bentuk dominasi kekuasaan. Sebagaikomunikator agresif, Anda mencoba untuk mendominasi orang lain dan  mengancam, sering mengkritik, dan menyalahkan lemahnya orang lain untuk mendapatkan kekuasaan. bahasa tubuh Anda terlihat sombong, dan Anda cepat marah kalau tidak sesaui dengan keinginan anda. Sebagai hasilnya, Anda dijauhi  orang lain dan merasa lepas kendali. Anda tidak bisa mendapatkan kebutuhan Anda terpenuhi dengan cara yang sehat. Anda merasa orang lain berutang budi pada Anda atau menganggap orang lain lebih rendah.
komunikasi Agresif melibatkan manipulasi. Seorang komunikator agresif mungkin mencoba untuk membuat orang lain melakukan apa yang mereka inginkan dengan menginduksi rasa bersalah atau menggunakan intimidasi. komunikator agresif tidak memperhitungkan perasaan orang lain dan sering berbicara dalam keras, menuntut suara. komunikator agresif sering mengganggu dan tidak mendengarkan dengan baik.

 Untuk menjadi komunikator yang lebih efektif, anda harus mengekspresikan diri secara langsung secara jujur ​​dan harus menghormati orang lain.
       
3. Pasif-Agresif  
Jika Anda adalah seorang komunikator pasif-agresif, Anda tidak berhubungan langsung dengan masalah Anda. Anda tampaknya tidak memiliki masalah luar dengan orang lain, sedangkan secara tidak langsung mengekspresikan kemarahan Anda dan frustrasi. Sebagai komunikator pasif-agresif, Anda menggunakan sarkasme, penolakan dan bahasa tubuh membingungkan. Anda dapat mencoba untuk melemahkan atau bahkan sabotase orang lain. Akibatnya, Anda merasa tidak berdaya dan tidak efektif. Anda memiliki kesulitan memperoleh kepercayaan sejak lain tidak melihat Anda sebagai stabil atau mudah. Anda dapat meningkatkan efektivitas komunikasi Anda dengan langsung berurusan dengan masalah Anda.

komunikator Pasif-agresif menghindari konfrontasi langsung namun upaya untuk mendapatkan bahkan melalui manipulasi. Mereka sering merasa tidak berdaya dan kesal. Mereka sering mengatakan "ya" ketika mereka benar-benar ingin mengatakan "tidak." Pasif-agresif komunikator sering sarkastis dan berbicara unkindly tentang orang-orang di belakang punggung mereka. Mereka mungkin bergumam untuk diri mereka daripada menghadapi orang atau masalah.


       
4. Tegas 
 Anda adalah komunikator yang kuat jika Anda tegas. Jika Anda adalah seorang komunikator tegas, Anda efektif menyatakan pikiran dan perasaan Anda secara jelas dan hormat. Anda menangani masalah Anda tanpa melanggar atau mengasingkan orang lain. Anda cenderung memiliki, sehat harga diri yang tinggi. Sebagai komunikator tegas, Anda menggunakan bahasa tubuh tenang, kontrol diri dan mendengarkan aktif. Akibatnya, Anda merasa memegang kendali dan lain-lain merasa betah dan terhubung dengan Anda. Anda menerima tanggung jawab untuk masalah Anda dan pilihan dan berdiri sendiri. Anda tidak mencoba untuk mengendalikan orang lain. komunikasi asertif adalah gaya disukai.  

komunikasi asertif sering dianggap paling efektif dan sehat bentuk komunikasi. Bersikap tegas membantu sebuah keuntungan diri individu percaya diri dan harga diri, mendapatkan rasa hormat dari orang lain, menciptakan hubungan yang jujur ​​dan mendapatkan kepuasan lebih. komunikator asertif mengekspresikan kebutuhan mereka secara jelas. Mereka berusaha untuk menemukan solusi saling menguntungkan untuk masalah. Menjadi asertif berarti Anda bersedia untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan dan sadar akan hak orang lain. Dari gaya komunikasi diatas kira-kira anda masuk kategori mana?

Sumber : http://www.ehow.com

2 komentar:

  1. saya lagi butuh buku ponijan liaw, judulnya understanding your communication style untuk skripsi saya. tapi susah bgt nyarinya,. mohon bantuannyaa . . .

    BalasHapus
  2. Ini nama ada di buku mana ya pak ? Terima kasih

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...