Minggu, 20 Juni 2010

BAGAIMANA MEMULAI MENULIS


Secara garis besar, modal dasar menjadi penulis adalah:

1. Memiliki tekad dan keuletan berlatih.
2. Memiliki motivasi, niat yang sangat kuat, sehingga tidak malas berlatih dan tidak mudah putus asa.
3. Rajin membaca buku dan informasi lain untuk menambah wawasan, mengembangkan ide, dan mengasah daya analisis.
4. Rajin berlatih. Dalam hal ini, seorang pemula bisa melakukan “free writing” (menulis bebas), temanya apa saja, termasuk uneg-uneg Anda tentang berbagai masalah yang ada. Dari “free writing” dengan gaya bebas itu, Anda bisa mengembangkannya menjadi artikel.
5. Berlatih menyusun outline, yakni garis besar alur tulisan yang akan disusun, mulai dari intro, identifikasi masalah, isi atau bahasan, hingga penutup.
6. Jangan malas melakukan rewriting, menulis ulang draft tulisan pertama. Lakukan revisi di sana-sini. Kemudian editing, utamanya soal tata bahasa dan penggunaan kata-kata.
7. Jangan malas menulis Surat Pembaca, karena hal itu menjadi sarana efektif berlatih sekaligus memunculkan rada percaya diri. Coba buka situs berita di internet, baca beritanya, dan tulis komentar sebagaimana sudah disediakan lahannya oleh pengelola situs itu. Jangan ragu, PD aja lagi!

Bagaimana kriteria menilai tulisan baik atau buruk?
1. Kriteria apa sajakah yang dapat menyatakan suatu tulisan itu baik atau buruk?
2. Hal-hal apa sajakah yang diperlukan seseorang untuk menulis?

1. Tulisan yang baik adalah yang mudah dimengerti, informasi dan pesannya jelas, menggunakan bahasa jurnalistik, menaati kaidah bahasa, bahasannya sistematis, judulnya menarik, dan mengandung kebenaran. Kriteria lainnya, tulisan yang baik adalah yang memenuhi nilai berita (news value), yakni aktual, faktual, penting, dan menarik. Tulisan yang buruk tentu yang memiliki kriteria sebaliknya dari tulisan yang baik tersebut.

2. Hal-hal yang diperlukan seseorang untuk menulis adalah niat, motivasi, ide, referensi bagi pengembangan ide dan penulisannya, mampu berbahasa tulisan dan menguasa bahasa jurnalistik, suka membaca untuk menambah wawasan, pengetahuan, dan mengasah daya analisis serta menambah referensi. Selain itu, penulis mampu menyesuaikan gaya penulisan dan gaya bahasanya dengan visi, misi, dan karakteristik pembacanya.


Haruskah Wartawan Ikut Pendidikan Formal Jurnalistik?

1. Haruskah seorang jurnalis mengikuti pendidikan formal berkaitan dengan jurnalistik ini khususnya media cetak.
2. Adakah perbedaan antara output dari pendidikan formal jurnalistik dengan output yang belajar mandiri (skill).
3. Seseorang tidak mempunyai latar belakang pendidikan jurnalistik maupun pengalaman di bidang ini sekalipun dalam organisasi semisal HUMAS. Bagaimana mengejar ketertinggalan dalam dunia jurnalistik.
4. Bagaimana gaya penulisan dalam beberapa jenis koran dan contoh koran/majalah yang menggunakan gaya penulisan tsb.
5. Format umum surat kabar/majalah
6. Beda news feature dan news letter. Contoh koran/majalah yang menggunakan 2 hal diatas
7. Untuk koran lokal perspektif kerakyatan, rubrik+format yang bagus seperti apa.

Jawaban
1. Tidak, karena jurnalistik merupakan ilmu terapan yang bisa didapatkan secara otodidak, kursus, baca, dan latihan secara intensif. Namun jika hendak mendalaminya secara keilmuan/akademis, tentu saja harus masuk pendidikan formal.
2. Tentu saja, normalnya wartawan yang pendidikan formalnya jurnalistik biasanya menjadi seorang generalis, bisa menulis apa saja, dan menguasai betul kaidah-kaidah jurnalistik secara menyeluruh. Yang belajar mandiri tentu saja tidak sepandai sarjana jurnalistik dari segi keilmuannya, namun bisa jadi lebih hebat darinya jika ia terus belajar dan memiliki spesialisasi.
3. Ikut pelatihan jurnalistik, banyak baca buku/artikel tentang jurnalistik, dan giat berlatih menulis. Ingat, teknik jurnalistik itu ibarat pisau, sering diasah dengan latihan akan kian tajam.
4. Sekadar contoh, Rakyat Merdeka menggunakan gaya sensasi, Republika bergaya “jurnalisme baru”, Majalah Tempo –dan mingguan pada umumnya—menggunakan gaya penulisan sastra (feature).
5. Suratkabar biasanya terbit harian dan berisi segala jenis berita (sosial, ekonomi, politik, olahraga, dan lain-lain.). Majalah biasanya mingguan, sajian utamanya dalam bentuk Topik Utama –membahasa suatu masalah aktual secara kupas-tuntas.
6. News Feature adalah feature berita, yakni tulisan feature yang lebih banyak mengandung unsur berita/informasi. Newsletter itu format penerbitan, yakni buletin dengan ukuran kertas A4/folio per halamannya. Biasanya berisi informasi khas sebuah lembaga (media internal).
7. Yang namanya koran lokal, ya berita-beritanya harus menyangkut kehidupan sekitar di mana koran itu terbit. Istilah jurnalistiknya, narrowcasting, yakni ruang lingkup pemberitaan disempitkan hanya meliputi fenomena yang ada di sekitar.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...