Minggu, 14 Juli 2013

KOMUNIKASI ORGANISASI



Komunikasi Organisasi
Studi komunikasi organisasi adalah studi mengenai cara orang memandang objek – objek, juga studi mengenai objek itu sendiri. Peranan yang dimainkan komunikasi dalam studi organisasi bergantung pada bagaimana organisasi tersebut dipahami. Dalam studi organisasi ada pandangan – pandangan alternatif tentang realitas, organisasi dan sifat manusia yang mana konsep – konsep ini akan memandu pemahaman mengenai komunikasi organisasi.

Pandangan Alternatif
Beberapa pandangan alternatif dalam memamahami organisasi, pertama realitas sosial dan bagaimana kita memahami dunia sosial kita.  Perilaku dan objek adalah konstruksi sosial, karena bergantung pada manusia untuk membuat perilaku dan objek itu signifikan, karena suatu objek sosial sekadar objek yang mempunyai makna bagi suatu kolektivitas atau menuntut tindakan manusia.Objektif merujuk pada pandangan bahwa objek – objek, perilaku – perilaku, dan perisitiwa – peristiwa eksis dalam masyarakat.Sedangkan subjektif menunjukkan bahwa realitas itu sendiri adalah suatu konstruksi sosial.

Kedua, organisasi.Secara khas organisasi dianggap sebagai kata benda, sementara “pengorganisasi” dianggap sebagai kata kerja (Weick, 1979).Kita dapat memahami organisasi manusia melalui seperangkat kesamaan prinsip yang digunakan untuk memahami mesin.Pemahaman seseorang mengenai organisasi bergantung pada asumsi – asumsi orang tersebut mengenai realitas atau dunia.
      
Ketiga, sifat manusia.Kelangsungan hidup suatu organisasi tergantung pada kemampuannya beradaptasi dengan lingkungan seperti halnya sifat manusia.Karena organisasi dan lingkungan mempunyai struktur yang penting untuk mencocokan keduanya, sehingga adaptasi maksimal berlangsung.

Implikasi Bagi Perilaku Organisasi
McPhee (1985) menyebutkan unsur – unsur organisasi meliputi hal – hal seperti;
  • Nama – nama resmi pekerjaan,
  • Deskripsi,
  • Tujuan bagi pegawai,
  • Kondisi – kondisi pekerjaan atau kontrak pekerjaan,
  • Pembedaan pekerjaan berdasarkan divisi/bagian/unit kerja,
  • Buku prosedur pengoperasian organisasi,
  • Anggaran dasar maupun anggaran rumah tangga organisasi,
  • Dan dokumen – dokumen lain yang menetapkan landasan hukum organisasi.
Organisasi harus mengurus lingkungan eksternal  dan menggunakan strategi adaptatifnya yang terbaik untuk tumbuh dan terus hidup. Implikasi utama yang harus diingat adalah bahwa bila lingkungan diciptakan, maka ada kemungkinan untuk menganggap perubahan organisasi sebagai suatu proses pembuatan keputusan.

 Sifat Komunikasi Organisasi
Komunikasi organisasi lebih dari sekedar apa yang dilakukan orang – orang. Komunikasi organisasi adalah suatu disiplin studi yang dapat mengambil sejumlah arah yang sah dan bermanfaat. Studi komunikasi organisasi dianggap sebagai landasan kuat bagi karier dalam manajemen, pengembangan sumber daya manusia dan komunikasi perusahaan, dan tugas – tugas lain yang berorientasikan manusia dalam organisasi.

Fungsional Komunikasi Organisasi
Komunikasi organisasi dapat didefinisikan sebagai pertunjukkan dan penafsiran pesan di antara unit – unit komunikasi yang merupakan bagian dari suatu organisasi tertentu.Suatu organisasi terdiri dari unit – unit komunikasi dalam hubungan – hubungan hierarkis antara yang satu dengan lainnnya dan berfungsi dalam suatu lingkungan.Interaksi di antara semua faktor internal maupun eksternal organisasi disebut sebagai sistem komunikasi organisasi.

Interpretif Komunikasi Organisasi
Definisi tradisional (fungsional dan objektif) menganggap bahwa komunikasi organisasi cenderung menekankan kegiatan penanganan pesan yang terkandung dalam suatu “batas organisasional”. Komunikasi organisasi jika dipandang dari suatu perspektif interpretif (subjektif) dianggap sebagai proses penciptaan makna atas interaksi yang merupakan organisasi. Komunikasi organisasi adalah perilaku pengorganisasian yang terjadi dan bagaimana mereka yang terlibat dalam proses itu bertransaksi dan memberi makna atas apa yang terjadi. Realitas (organisasi) adalah suatu konstruksi subjektif yang mampu lenyap saar anggota – anggotanya tidak lagi menganggapnya demikian yang lebih jelasnya bahwa komunikasi organisasi merupakan proses pembentukan makna atas interaksi yang menciptakan, memelihara, dan mengubah organisasi.

Teori Struktural Klasik
Organisasi Sosial
Istilah organisasi sosial merujuk pada pola – pola interaksi sosial (frekuensi dan lamanya kontak antara orang – orang; kecenderungan mengawali kontak; arah pengaruh antara orang – orang; derajat kerja sama; perasaan tertarik, hormat, dan permusuhan; dan perbedaan status) dan regularitas yang teramati dan perilaku sosial orang – orang yang disebabkan oleh situasi sosial mereka baik oleh karakteristik fisiologis atau psikologis mereka sebagai individu.
Berlu (1960) menyarankan bahwa komunikasi berhubungan dengan organisasi sosial melalui tiga cara:
  1. Sistem sosial dihasilkan lewat komunikasi
  2. Bila suatu sistem sosial telah berkembang, ia menentukan komunikasi – komunikasi anggotanya
  3. Pengetahuan mengenai suatu sistem sosial dapat membantu kita membuat prediksi yang akurat mengenai orang – orang tanpa mengetahui lebih banyak daripada peranan – peranan yang mereka jabat dalam sistem
Organisasi Formal
Organisasi yang sengaja dibentuk untuk mengatur sistem kerja formal yang biasa diebut sebagai birokrasi yang mana ada suatu tujuan yang ingin dicapai, peraturan – peraturan yang harus diikuti, dan struktur status secara sengaja dirancang untuk mengantisipasi maupun mengarahkan interaksi dan kegiatan – kegiatan anggota.

Karakteristik Birokrasi Weberian
Ciri – ciri organisasi terbirokrasi yang ideal menurut analisis dari karya Weber, yaitu:
  1. Suatu organisasi terdiri dari hubungan – hubungan yang ditetapkan antara jabatan – jabatan. Blok – blok bangunan dasar dari organisasi formal adalah jabatan – jabatan.
  2. Tujuan atau rencana organisasi terbagi kedalam tugas – tugas, tugas organisasi disalurkan di antara berbagai jabatan sebagai kewajiban resmi.
  3. Kewenangan untuk melaksanakan kewajiban diberikan kepada jabatan (kewenangan legal).
  4. Garis – garis kewenangan dan jabatan diatur menurut suatu tatanan hierarkis.
  5. Suatu sistem aturan dan regulasi yang umum tetapi tegas yang ditetapkan secara formal, mengatur tindakan – tindakan dan fungsi – fungsi jabatan dalam organisasi.
  6. Prosedur dalam organisasi bersifat formal dan impersonal, yakni peraturan – peraturan organisasi berlaku bagi setiap orang.
  7. Suatu sikap dan prosedur untuk menerapkan suatu sistem disiplin merupakan bagian dari organisasi.
  8. Anggota organisasi harus memisahkan kehidupan pribadi dan kehidupan organisasi.
  9. Pegawai dipilih untuk bekerja dalam organisasi berdasarkan kualifikasi teknis, alih – alih koneksi politis, koneksi keluarga, atau koneksi lainnya.
  10. Meskipun pekerjaan dalam birokrasi berdasarkan kecakapan teknis, kenaikan jabatan dilakukan berdasarkan senioritas dan prestasi kerja.
Komunikasi Jabatan dan Hubungan Informal
Ciri – ciri suatu organisasi formal berkaitan dengan suatu fenomena yang disebut komunikasi jabatan (Redfield, 1953).Hubungan dibentuk antara jabatan – jabatan, bukan antara orang – orang, karena keseluruhan organisasi terdiri dari jaringan jabatan.Dalam setiap organisasi formal biasanya tumbuh pula kelompok – kelompok informal.Karena hubungan informal terbentuk sebagai respon terhadap berbagai kesempatan yang diciptakan lingkungan, organisasi formal merupakan lingkungan kelompok lebih nyata yang mempengaruhi jumlah dan pelaksanaan hubungan informal dalam organisasi.

Manajemen Ilmiah Taylor
Frederick W. Taylor (1856 – 1917) dalam bukunya yang berjudul Principles in Scientific Management, melakukan pendekatan terhadap manajemen dilakukan di sekitar lima unsur kunci yang dianalisa mengunakan analisis Sofer (1972), yaitu:
  1. Pembagian kerja, dalam hal ini menyangkut bagaimana tugas, kewajiban dan  pekerjaan organisasi didistribusikan. Taylor menyatakan bahwa pekerja harus dibebaskan dari tugas perencanaan dan kegiatan tata usaha. Bila dapat dilakukan, pekerjaan setiap orang dalam organisasi harus terbatas pada pelaksanaan suatu fungsi, yang merupakan konsep pembagian kerja.
  2. Proses Skalar dan Fungsional, dalam hal ini berkaitan dengan pertumbuhan vertikal dan horisontal organisasi. Proses skalar menunjukkan rantai perintah atau dimensi vertikal organisasi. Pembagian kerja ke dalam tugas – tugas yang lebih khusus dan pembentukan kembali bagian – bagian lebih lebih khusus menjadi unit – unit yang sesuai adalah hal – hal yang berkaitan dengan proses – proses fungsional dan proses ekspansi horisontal organisasi, yang mana perubahan ini berhubungan dengan pilar keempat teori manajemen klasik.
  3. Struktur, dalam hal ini berkaitan dengan hubungan – hubungan logis antara berbagai fungsi dalam organisasi. Teori – teori klasik berfokus pada dua struktur dasar yang disebut lini dan staf. Struktur lini menyangkut saluran – saluran kewenangan organisasi yang berkaitan dengan pencapaian tujuan utama organisasi. Sedangkan struktur staf menunjukan jabatan – jabatan yang memberikan bantuan kepada jabatan – jabatan lini untuk melaksanakan pekerjaan mereka dengan lebih baik, dengan memberikan pertimbangan, bantuan dan pelayanan.
  4. Struktur Tinggi dan Struktur Datar, terdapat berbagai bentuk struktur organisasi namun pada dasarnya terbagi dua, yaitu struktur tinggi (vertikal) dan struktur datar (horisontal). Tinggi atau datarnya suatu organisasi ditentukan oleh perbedaan dalam jumlah tingkatan kewenangan dan variasi dalam rentang pengawasan pada setiap tingkat. Organisasi berstruktur tinggi sering ditandai dengan pengawasan yang ketat, semangat kelompok, persaingan melalui hubungan pribadi, pertambahan tanggung jawab secara bertahap, ketidakamanan yang konstan mengenai status, penekanan pada teknik manajemen, dan banyaknya peraturan. Sedangkan organisasi berstruktur datar ditandai dengan aktivitas individualistik dan usaha yang dianjurkan yang mana memiliki pengawasan yang standar dan lebih sedikit peraturan.
  5. Rentang Pengawasan, dalam hal ini menunjukkan jumlah bawahan yang berada di bawah pengawasan seorang atasan.
Teori Transisional

Teori Perilaku
Teori Komunikasi-Kewenangan Chester Barnard
Dalam buku The Functions of the Executive, C. Barnard (1938) menyatakan bahwa organisasi adalah sistem orang, bukan struktur yang direkayasa secara mekanis. Kelompok – kelompok alamiah dalam struktur birokrasi dipengaruhi oleh apa yang terjadi, komunikasi ke atas, dan pemimpin yang berfungsi sebagai kekuatan yang padu. Barnard mendefinisikan organisasi formal sebagai suatu sistem kegiatan dua orang atau lebih yang dilakukan secara sadar dan terkoordinasikan yang menitikberatkan konsep sistem dan konsep orang. Bernard menyatakan bahwa eksistensi suatu organisasi (sebagai suatu sistem kerja sama) bergantung pada kemampuan manusia untuk berkomunikasi dan kemauan untuk bekerja sama dalam mencapai suatu tujuan yang sama pula. Bernard juga merumuskan seperangkat premis yang dikenal sebagai Teori Penerimaan Kewenangan yang mempunyai maksud bahwa kewenangan yang berasal dari tingkat atas organisasi sebenarnya merupakan kewenangan nominal yang mana kewenangan menjadi nyata apabila diterima. Premis – premis tersebut, yaitu:
  • Orang tersebut memahami pesan yang dimaksud
  • Orang tersebut percaya bahwa pesan tersebut tidak bertentangan dengan tujuan organisasi
  • Orang tersebut percaya, pada saat ia memutuskan untuk bekerja sama, bahwa pesan yang dimaksud sesuai dengan minatnya
  • Orang tersebut memiliki kemampuan fisik dan mental untuk melaksanakan pesan
Teori Hubungan Manusiawi Elton Mayo
Melalui penelitian berskala besar yang membahas produktivitas dan hubungan – hubungan sosial di komplek Hawthorne yang dimiliki Western Electric Company yang dikenal dengan nama “ Manajemen dan Pekerja” yang dibantu oleh F. Roethlisberger dan Dickson (1939) telah membuktikan bahwa suatu struktur informal hubungan sosial memang ada di balik struktur organisasi yang formal dan bahwa banyak fenomena tidak dapat dijelaskan dengan dalil – dalil lainnya.

Teori Fusi Bakke dan Argyris
Bakke (1950) menyarankan suatu proses fusi yang menyatakan bahwa organisasi, hingga suatu tahap tertentu, mempengaruhi individu, sementara pada saat yang sama individu pun mempengaruhi organisasi. Argyris (1957) menyempurnakan karya Bakke dengan berpendapat bahwa ada suatu ketidaksesuaian yang mendasar antara kebutuhan pegawai yang matang dengan persyaratan formal organisasi

Teori Peniti Penyambung Likert
Rensis Likert mengembangkan suatu model terkait dengan sebutan model peniti penyambung yang menggambarkan struktur organisasi.Struktur peniti penyambung menunjukkan hubungan antarkelompok yang menggalakkan orientasi ke atas daripada ke bawah; komunikasi, pengaruh pengawasan, dan pencapaian tujuan diarahkan ke atas dalam organisasi.

Teori Sistem
Scott (1961) menyatakan bahwa “satu – satunya cara yang bermakna untuk mempelajari organisasi adalah sebagai suatu sistem”. Ia mengemukakan bahwa bagian – bagian penting organisasi sebagai sistem adalah individu dan kepribadian setiap orang dalam organisasi; struktur formal; pola interaksi yang informal; pola status dan peranan yang menimbulkan pengharapan – pengharapan; dan lingkungan fisik pekerjaan.
Bagian – bagian suatu sistem organisasi menurut Scott;
  1. Nonsumativitas; bahwa suatu sistem tidak sekedar jumlah dari bagian – bagiannya.
  2. Unsur – unsur struktur, fungsi, dan evolusi; merujuk kepada hubungan antarkomponen suatu sistem.
  3. Keterbukaan; organisasi adalah sistem sosial yang batas – batasnya dapat ditembus untuk memungkinkan organisasi berinteraksi dengan lingkungannya, sehingga memperoleh energi dan informasi.
  4. Hierarki; suatu sistem mungkin merupakan suatu suprasistem bagi sistem – sistem lain di dalamnya, juga merupakan suatu subsistem bagi suatu sistem yang lebih besar.
Teori Sistem Sosial Katz dan Kahn
Menurut pendapat mereka, bahwa struktur sosial berbeda dengan struktur mekanis dan struktur biologis. Bila suatu sistem sosial berhenti berfungsi, maka ia tidak lagi mempunyai struktur yang dapat di identifikasi karena sistem sosial merupakan struktur peristiwa alih – alih merupakan bagian – bagian fisik, dan tidak mempunyai struktur yang terpisah dari kegiatannya. Teori ini menyadari bahwa suatu keadaan yang terorganisasikan perlu mengenal berbagai hambatan untuk mengurangi komunikasi secara acak ke saluran – saluran yang sesuai untuk pencapaian tujuan organisasi.

Ad-hokrasi dan Teori Buck Rogers
Organisasi matriks, organisasi kisi – kisi, organisasi proyek, dan organisasi ad-hokrasi adalah organisasi – organisasi komunikasi saat ini dan masa depan. Dalam keadaan demikian, studi komunikasi adalah studi organisasi. Manajemen dalam konfigurasi matriks dan kisi – kisi adalah praktik komunikasi organisasi. Praktik – praktik organisasi masa kini menegaskan prediksi teoritis terdahulu; fungsi pertama seorang eksekutif adalah menciptakan dan memlihara suatu sistem komunikasi. Komunikasi sistem adalah organisasi, komunikasi organisasi adalah teori Buck Rogers mengenai organisasi.

Teori Mutakhir
Teori Weick Mengenai Pengorganisasian
Konsep Organisasi
Weick (1979) menyatakan bahwa “kata organisasi adalah kata benda, kata ini juga merupakan suatu mitos. Bila anda mencari organisasi, anda tidak akan menemukannya. Yang akan anda temukan adalah sejumlah peristiwa yang terjalin bersama – sama, yang berlangsung dalam kawasan nyata; urutan – urutan peristiwa tersebut, jalur – jalurnya, dan pengaturan temponya, merupakan bentuk – bentuk yang seringkali kita nyatakan secara tidak tepat bila kita membicarakan organisasi. Fokusnya jelas yaitu pengorganisasian alih – alih organisasi. Proses pengorganisasian menghasilkan apa yang dinamakan organisasi.
Organisasi adalah suatu sistem yang menyusaikan dan menopang dirinya dengan mengurangi ketidakpastian yang dihadapinya.Ini merupakan suatu sistem mengenai “perilaku – perilaku yang bertautan”, dan ini merupakan kunci bagi berfungsinya organisasi tersebut.

Pengorganisasian terdiri dari penyesuaian dengan suatu lingkungan yang diperankan, yaitu lingkungan yang terbentuk oleh tindakan – tindakan para aktor manusia yang paling bergantung (Weick, 1969:27).  Weick (1979) mendifinisikan pengorganisasian “sebagai suatu gramatika yang disahkan secara mufakat untuk mengurangi ketidakjelasan dengan menggunakan perilaku – perilaku bijaksana yang saling bertautan. Pengesahan secara mufakat berarti realitas organisasi muncul dari pengalaman yang dijalani bersama dan disahkan oleh orang lain melalui sistem – sistem lambang. Gramatika berarti sejumlah aturan, konvensi, dan praktik organisasi yang membantu orang – orang melaksanakan tugas mereka dan menjadi dasar untuk menasirkan apa yang telah dilaksanakan. Ketidakjelasan berarti tingkat ketidakpastian yang dihadapi para anggota organisasi. Pengorganisasian membantu mengurangi ketidakpastian tentang informasi yang diperolah para anggota organisasi ketika  mereka mencoba membuat keputusan untuk keselamatan dan keberhasilan organisasi.

Proses Pengorganisasian
Weick (1979) menyebutkan tiga tahap utama dalam proses pengorganisasian, yaitu:
  • Tahap pemeranan secara sederhana berarti para anggota organisasi menciptakan ulang lingkungan mereka dengan menentukan dan merundingkan makna khusus bagi suatu peristiwa.
  • Tahap seleksi, aturan – aturan dan siklus komunikasi digunakan untuk menentukan dan merundingkan makna khusus bagi suatu peritiwa.
  • Tahap retensi memungkinkan organisasi menyimpan informasi mengenai cara berorganisasi tersebut memberi respon atas berbagai situasi.
Sifat Organisasi/Manusia
Weick menyatakan bahwa organisasi tidak hanya berinteraksi dengan lingkungan mereka, tetapi organisasi menciptakan lingkungan tersebut. Proses – proses kreatif/adaptasi dalam aturan – aturan dan siklus komunikasi menghasilkan konsep akhir yang sama. Karakter sistemik suatu organisasi merupakan suatu karakter yang diurutkan secara cermat dan memungkinkan setiap unit terikat erat dengan sesamanya, sistem semacam ini disebut terangkai erat. Rangkaian – rangkaian ini merujuk kepada proses – proses yang mempengaruhi perilaku bersama komponen – komponen organisasi. Weick (1985) menyatakan bahwa dalam diskusi – diskusi mutakhir mengenai organisasi, realitas dipandang:
  • Sebagai sebuah himpunan resep yang berubah bila isu berubah
  • Sebagai dalih untuk menarik minat sumber daya dan legitimasi
  • Sebagai suatu proses pascatindakan yang digunakan secara retospektif untuk menentukan alasan atas tindakan tersebut
Organisasi dapat berupa anarki, tetapi anarki yang diorganisasikan.Organisasi dapat berupa rangkaian longgar, tetapi rangkaian longgar ini ada dalam suatu sistem.Organisasi dapat melakukan pengambilan keputusan sembarangan, tetapi berdasarkan batas – batas yang membentuk suatu struktur (Weick, 1985).
Implikasi – Implikas bagi Komunikasi Organisasi

Mempelajari organisasi adalah mempelajari perilaku pengorganisasian, dan inti perilaku tersebut adalah komunikasi.Menurut Weick (1977a),”orang – orang memahami sesuatu melalui pengalaman dengan bantuan pemutusan dan penyatuan. Pemutusan berarti memotong kumpulan pengalaman menjadi satuan – satuan yang pantas, dapat diberi julukan, dapat dinamai dan tindakan penyatuan meliputi penentuan hubungan – hubungan, khususnya hubungan – hubungan kausal di antara komponen – komponen terputus”.

Teori Kultural Organisasi
Sackmann (1991) menyatakan bahwa nilai konsep budaya organisasi bagi para peneliti dan para praktisi lebih bergantung pada penelitian empiris yang dilakukan daripada atas pendapat – pendapat yang diperdebatkan.Langkah – langkah ke arah kritik dan perbaikan lebih meningkatkan konsep budaya organisasi daripada sebagai tanda kehancurannya.Bila suatu organisasi memiliki suatu budaya dan ketahanannya bergantung pada kemampuannya untuk berubah, maka pertanyaan mengenai bagaimana mengubah budaya merupakan hal yang kritis.Gagasan mengenai perubahan budaya juga memberi dorongan pada penelitian tentang simbolisme organisasi dan maknanya.

Konsep Budaya Organisasi
Smiricich dan Calas (1987) menyatakan bahwa budaya dapat diuji sebagai sebuah variabel atau suatu metafora dasar.Bila dipandang sebagai suatu variabel eksternal, budaya adalah sesuatu yang dibawa masuk ke dalam organisasi, sedangkan bila dipandang dari sudut internal, penekanannya diletakkan pada wujud – wujud budaya (ritual, kisah – kisah) yang dikembangkan dalam organisasi.Setiap organisasi memiliki satu budaya atau lebih yang memuat perilaku – perilaku yang diharapkan, tertulis atau tidak tertulis.

Implisit dalam konsep budaya adalah suatu apresiasi tentang cara organisasi dibentuk oleh perangkat – perangkat khas nilai, ritus, dan kepribadian. Louis (1985) menyatakan bahwa budaya suatu kelompok dapat digolongkan sebagai seperangkat pemahaman atau makna yang dimiliki bersama oleh sekelompok orang. Smirch berpendapat bahwa budaya bukan sekedar sesuatu yang dimiliki organisasi, tetapi juga sesuatu yang merupakan proses pemahaman organisasi

Implikasi – Implikasi bagi Komunikasi Organisasi
Peranan komunikasi dalam budaya organisasi dapat dilihat secara berlainan bergantung pada bagaimana budaya dikonsepsikan.Kita perlu mengetahui dan mampu menasirkan bagaimana organisasi menggunakan bahasa, mereka yang terlibat dalam perubahan organisasi pasti harus mengenali dan berurusan dengan budaya organisasi.Dari pandangan tradisional, suatu organisasi tertentu mungkin tampak tidak rasional dan tidak terorganisasi, tetapi organisasi ini mungkin telah membentuk suatu budaya yang bermanfaat bagi organisasinya. Bahkan komunikasi yang tampak sembarangan, bertentangan, dan konyol dapat menjalankan fungsi – fungsi pentingnya bagi para anggota sebuah organisasi

Komunikasi Organisasi dan Motivasi
Dari semua isu dalam bidang komunikasi, manajemen, dan kepemimpinan, barangkali isu paling populer adalah motivasi. Motivasi, merupakan faktor – X dalam efisiensi (faktor yang menjelaskan kesedian anggota organisasi untuk mencurahkan energi yang berbeda bagi pekerjaan mereka, prinsip direksi usaha pekerja), dapat dijelaskan dengan berbagai cara. Terdapat lima teori motivasi yang mengasumsikan bahwa orang lebih bersedia bertindak ketika mereka mempunyai kekurangan dalam kebutuhan mereka. Sebagian berpendapat bahwa suatu kebutuhan yang terpenuhi bukanlah suatu motivator. Adapun teori – teori tersebut akan dijabarkan di bawah ini ;
  1. Teori Maslow (1943), teori yang membahas mengenai hierarki kebutuhan mengasumsikan lima kebutuhan internal yang diurutkan berdasarkan kepentingannya (prepotensi). Maka, kebutuhan fisiologi merupakan dasar tindakan hingga kebutuhan tersebut terpenuhi, pada saat mana kebutuhan akan keselamatan – keamanan berfungsi sebagai dasar tindakan. Ketika kebutuhan itu terpenuhi, kebutuhan akan rasa memiliki dan penghargaan mendorong tindakan, dan setelah kebutuhan itu terpenuhi, kebutuhan akan aktualisasi diri mulai dirasakan.
  2. Teori ERG Alderfer (1972), teori ini membahas mengenai motivasi merangkum suatu rentang kebutuhan yang serupa dengan yang diungkapkan Maslow, namun mengabaikan gagasan tentang hierarki dan berpendapat bahwa suatu kebutuhan yang terpenuhi dapat terus berlangsung memotivasi tindakan, dan beberpa kebutuhan seperti pertumbuhan; cenderung menjadi lebih intens ketika telah terpenuhi. Menurut teori Alderfer, kepuasan karena telah terpenuhinya kebutuhan dapat merupakan dasar bagi motivasi yang meningkat.
  3. Teori kepuasan-ketidakpuasan Herzber (1966), teori ini mengasumsikan dua perangkat kebutuhan, yang menyangkut kepuasan kerja dan ketidakpuasan kerja. Kepuasan kerja adalah motivator primer, dan menurut teorinya, itu berkaitan dengan pekerjaan itu sendiri. Sebaliknya, ketidakpuasan pada dasarnya berkaitan dengan memuaskan anggota organisasi dan menjaga mereka tetap dalam organisasi, dan itu berkaitan dengan lingkungan.
  4. Teori harapan Vroom (1964), teori ini menyarankan bahwa anggota organisasi akan termotivasi bila mereka percaya bahwa tindakan merka akan menghasilkan hasil yang dinginkan, bahwa hasil mempunyai nilai positif bagi mereka, dan bahwa usaha yang mereka mau curahkan akan mencapai hasil.
  5. Teori persepsi Pace (1993), teori ini menjelaskan motivasi dalam arti bagaimana anggota organisasi menafsirkan lingkungan kerja mereka. Empat potensialitas disebutkan: seberapa baik harapan terpenuhi, peluang apa yang tersedia, seberapa banyak pemenuhan yang terjadi, dan seberapa baik peranan – peranan organisasi yang bermanfaat dilaksanakan. Keputusan untuk mencurahkan energi guna mencapai tujuan organisasi merupakan suatu fungsi kombinasi persepsi atas keempat potensialitas tersebut.
Perbedaan penting antara organisasi yang efisiensi – X dan yang inefisiensi – X terletak pada prinsip kebijaksanaan usaha pekerja yang mengatakan bahwa kinerja pegawai bergantung pada seberapa baik mereka termotivasi, sedangkan teori ekonomi tradisional mengasumsikan bahwa usaha kerja adalah tetap.

Apa Yang Memotivasi Pekerja
Kovach (1980) menyatakan bahwa sikap pegawai dan faktor sebenarnya yang memotivasi pegawai berubah lebih cepat daripada kecepatan perubahan pengetahuan penyelia mengenai apa yang memotivasi pekerja. Motivasi seseorang yang merupakan usaha yang diarahkan terhadap suatu tujuan dengan adanya suatu fungsi harapan bahwa suatu investasi energi tertentu akan menghasilkan pencapaian tujuan tertentu

6 komentar:

  1. Artikel bagus dan berkualitas. sukses untuk blognya. Salam. Leadershipstreet Indonesia

    BalasHapus
  2. Informasi Kontes SEO untuk para blogger gan.. Ada 4 kontes SEO yang bisa diikuti, tanpa dipungut biaya sama sekali (gratis) dan tidak ada batasan untuk peserta (umur, status, maupun pekerjaan).

    *Kontes seo Rgo Poker www.kontes-seo-rgopoker.net / www.kontes-seo-rgopoker.com. Total hadiah 32.jt
    12 januari 2014 - 12 maret 2014

    *Kontes seo Afa Togel www.kontes-seo-afatogel.com/ Total hadiah 25.jt
    18 januari 2014 - 18 maret 2014

    *Kontes seo Batik Poker www.kontes-seo-batikpoker.com/ Total hadiah 32.jt
    22 januari 2014 - 22 maret 2014

    *Kontes seo Eyang Togel www.kontes-seo-eyangtogel.com/ Total hadiah 25.jt
    26 januari 2014 - 26 maret 2014

    info lebih lengkap masuk aja ke situsnya

    BalasHapus
  3. JIKA NADA BUTUH ANGKA TOGEL HASIL RITUAL 2D 3D 4D SGP-HK DIJAMIN TEMBUS KLIK DISINI
    SAYA BUKTINYA SUDAH 5X MENANG BERTURUT-TURUT...










































































































































    JIKA NADA BUTUH ANGKA TOGEL HASIL RITUAL 2D 3D 4D SGP-HK DIJAMIN TEMBUS KLIK DISINI
    SAYA BUKTINYA SUDAH 5X MENANG BERTURUT-TURUT...







































































































































    BalasHapus
  4. JIKA NADA BUTUH ANGKA TOGEL HASIL RITUAL 2D 3D 4D SGP-HK DIJAMIN TEMBUS KLIK DISINI
    SAYA BUKTINYA SUDAH 5X MENANG BERTURUT-TURUT...










































































































































    JIKA NADA BUTUH ANGKA TOGEL HASIL RITUAL 2D 3D 4D SGP-HK DIJAMIN TEMBUS KLIK DISINI
    SAYA BUKTINYA SUDAH 5X MENANG BERTURUT-TURUT...







































































































































    BalasHapus
  5. Informasi untuk anda para blogger yang ingin mengikuti kontes seo. Th 2014 ini ada 4 situs yang menyelenggarakan kontes seo dan total hadiahnya hinga puluhan juta rupiah. Informasi ini sudah sempat di publish sebelumnya di forum ini.

    Kontes SEO ini bukanlah penipuan, karena di situsnya sendiri juga menampilkan informasi mengenai kontes seo.
    Siapapun boleh ikutan, baik pemula ataupun yang sudah profesional dan kesempatannya sangat banyak.

    Kontes Seo Batik Poker ( http://kontes-seo-batikpoker.com )
    kontes ini dipersembahkan oleh situs Batik Poker dan sudah berjalan dari tanggal 22 januari - 22 maret.
    Total hadiah 32 juta rupiah kepada 50 pemenang.
    Juara 1: Uang tunai Rp 10.000.000,-
    Juara 2: Uang tunai Rp 7.500.000,-
    Juara 3: Uang tunai Rp 5.000.000,-
    Juara 4: Uang tunai Rp 2.000.000,-
    Juara 5: Uang tunai Rp 1.000.000,-
    Juara 6-10: Uang tunai Rp 500.000,-
    Juara 11-20: Uang tunai Rp 200.000,-
    Juara 21-30: Uang tunai Rp 100.000,-
    Juara 31-50: Uang tunai Rp 50.000,-



    Kontes Seo Afa Togel ( http://kontes-seo-afatogel.com )
    kontes ini dipersembahkan oleh situs Afa Togel dan sudah berjalan dari tanggal 18 januari - 18 maret


    Total hadiah 25 juta rupiah kepada 50 pemenang.
    Juara 1: Uang tunai Rp 8.000.000,-
    Juara 2: Uang tunai Rp 6.000.000,-
    Juara 3: Uang tunai Rp 3.900.000,-
    Juara 4: Uang tunai Rp 1.400.000,-
    Juara 5: Uang tunai Rp 700.000,-
    Juara 6-10: Uang tunai Rp 400.000,-
    Juara 11-20: Uang tunai Rp 150.000,-
    Juara 21-30: Uang tunai Rp 100.000,-
    Juara 31-50: Uang tunai Rp 50.000,-



    Kontes Seo Eyang Togel ( http://kontes-seo-eyangtogel.com )
    kontes ini dipersembahkan oleh situs Eyang Togel dan akan berjalan mulai dari tanggal 26 januari - 26 maret

    Total hadiah 25 juta rupiah kepada 50 pemenang.
    Juara 1: Uang tunai Rp 8.000.000,-
    Juara 2: Uang tunai Rp 6.000.000,-
    Juara 3: Uang tunai Rp 3.900.000,-
    Juara 4: Uang tunai Rp 1.400.000,-
    Juara 5: Uang tunai Rp 700.000,-
    Juara 6-10: Uang tunai Rp 400.000,-
    Juara 11-20: Uang tunai Rp 150.000,-
    Juara 21-30: Uang tunai Rp 100.000,-
    Juara 31-50: Uang tunai Rp 50.000,-

    BalasHapus
  6. SAYA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAKASIH KEPADA KI SARTO YANG TELAH MEMBANTU SAYA SELAMA INI KARNA DULUNYA SAYA CUMA ORANG MISKIN YG TAK PUNYA APA2 DAN BERKAT BANTUAN KI ALHAMDULILLAH SAYA SEKARAN SUDAH MAU BUKA USAHA SENDIRI,,JIKA ANDA INGIN MENGIKUTI JEJAK SAYS SILAHKAN HUB 082 333 394 854 KI SARTO ,KARNA CUMA KI YANG PALING BERSEJARA BAGI KELUARGA SAYA.

    SAYA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAKASIH KEPADA KI SARTO YANG TELAH MEMBANTU SAYA SELAMA INI KARNA DULUNYA SAYA CUMA ORANG MISKIN YG TAK PUNYA APA2 DAN BERKAT BANTUAN KI ALHAMDULILLAH SAYA SEKARAN SUDAH MAU BUKA USAHA SENDIRI,,JIKA ANDA INGIN MENGIKUTI JEJAK SAYS SILAHKAN HUB 082 333 394 854 KI SARTO ,KARNA CUMA KI YANG PALING BERSEJARA BAGI KELUARGA SAYA.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...